Sinopsis Buku Harry Potter ke 7: Harry Potter and The Deathly Hallows (Harry Potter dan Relikui Kematian) oleh J.K. Rowling

Judul : Harry Potter and The Deathly Hallows (Harry Potter dan Relikui Kematian)

Penulis : J.K. Rowling

Penerjemah : Listiana Srisanti

Tebal : 1008  halaman

Sinopsis Buku Harry Potter ke 7: Harry Potter and The Deathly Hallows (Harry Potter dan Relikui Kematian) oleh J.K. Rowling

Ketika harry Potter tepat berusia 17 tahun maka mantra perlindungan dari ibunya akan lenyap, sehingga Voldemort dan para pelahap maut berusaha menangkap Harry Potter pada saat ia akan dipindahkan dari Privet Drive ke The Burrow yang sudah diberi mantra-mantra perlindungan.

Sementara itu keyakinan Harry terhadap Dumbledore jadi sedikit goyah setelah membaca berita-berita di Daily Prophet tentang kenangan-kenangan Dumbledore. Apalagi ada artikel yang memuat bahwa Rita Skeeter akan menerbitkan sebuah buku tentang Kehidupan dan Kebohongan Albus Dumbledore. Bagaimana sebenarnya kisah kehidupan Dumbledore, Harry sama sekali buta. Ia sangat kecewa karena Dumbledore tidak pernah mempercayakan cerita kehidupannya kepadanya sama sekali.

Ketika Paman Vernon, bibi Petunia, dan Dudley akhirnya setuju untuk meninggalkan privet Drive dan pergi bersembunyi ke tempat yang aman, Harry mendapati bahwa ternyata Dudley sebenarnya peduli padanya, dan menyampaikan rasa terima kasihnya (karena pernah diselamatkan Harry dari Dementor) meskipun dengan caranya yang unik.

Sinopsis Buku Harry Potter ke 7: Harry Potter and The Deathly Hallows (Harry Potter dan Relikui Kematian) oleh J.K. Rowling

Untuk  mengecoh Voldemort dan para pelahap maut, maka dibuat ada 7 Harry dengan memakai Ramuan Polijus. Namun mereka berhasil mengenali Harry asli yang bersama Hagrid. Tongkat sihir Harry secara aneh, sekali lagi telah menyelamatkannya dari Voldemort. Mereka selamat, Mad-eye Moody tewas dan George Weasley kehilangan salah satu telinganya.

Harry, Ron, dan Hermione tidak berniat kembali ke Hogwarts. Mereka akan melaksanakan pesan Dumbledore untuk mencari dan menghancurkan Hocrux-hocrux ( jiwa-jiwa Voldemort yang terpisah dan menempati benda-benada yang dipilihnya).

Dumbledore ternyata juga mewariskan deluminator (penangkap cahaya) kepada Ron, buku Kisah-kisah Beedle si Juru Cerita kepada Hermione, dan snitch (yang pertamakali ditangkap Harry dalam pertandingan quidditch pertamanya di Hogwarts), serta Pedang Griffindor yang oleh kementrian sihir ditahan dan tidak diberikan  kepada Harry.

Sinopsis Buku Harry Potter ke 7: Harry Potter and The Deathly Hallows (Harry Potter dan Relikui Kematian) oleh J.K. Rowling

Tepat sesaat setelah pesta pernikahan Bill Weasley dan Fleur Delacour berlangsung, kekacauan terjadi. Patronus dari Kingsley mewartakan bahwa Kementrian sihir sudah jatuh dan Scrimgeour (Menteri sihir) mati. Masing-masing mencari selamat. Harry, Ron, dan Hermione berdisapparate ke Tottenham Court Road, namun ternyata para pelahap maut dapat dengan mudah menemukan mereka.

Setelah berhasil lolos, mereka memutuskan untuk bersembunyi di rumah Sirius Black (Grimmauld Place ) yang sekarang diwarisi Harry. Mereka bersembunyi di rumah itu untuk beberapa lama. Mereka berhasil mengungkap siapa RAB (baca Harry Potter ke 6) yang ternyata adalah adik Sirius. Seorang pelahap maut yang akhirnya sadar. Ia mencuri liontin hocrox Voldemort dan menukarnya dengan yang palsu walaupun ia akhirnya harus merelakan nyawanya sendiri. Kreacher sag peri rumah yang diwarisi Harry akhirnya bersahabat dengan mereka dan melayani ketiganya dengan sangat baik.

Sinopsis Buku Harry Potter ke 7: Harry Potter and The Deathly Hallows (Harry Potter dan Relikui Kematian) oleh J.K. Rowling

Setelah melakukan beberapa penyelidikan, ternyata diketahui bahwa liontin itu sekarang dimiliki oleh Umbridge yang sangat mereka benci di Kementrian Sihir. Harry , Ron dan Hermione nekat menyelundup ke dalam kementrian. Mereka berhasil mengambil liontinnya dan lolos, namun persembunyian mereka telah diketahui sehingga mereka harus pergi.

Liontin itu ternyata membawa petaka perpecahan yang menyebabkan Ron pergi meninggalkan Harry dan Hermione. Keputusan Harry dan Hermione kemudian untuk mencari Bathilda Bagshot di Godric,s Hollow, telah mempertemukan mereka dengan Nagini (ular Voldemort), dan hampir saja tertangkap oleh Voldemort. Tapi tongkat sihir Harry patah dan tidak bisa diperbaiki lagi, ia merasa sangat lemah dan tak berdaya karenanya.

Harry kembali diserang oleh mimpi-mimpinya yang memasuki pikiran Voldemort. hanya sekarang dia lebih mampu untuk mengendalikannya, sehingga dia bisa melihat dengan jelas apa yang sedang dilakukan oleh Voldemort.

Sinopsis Buku Harry Potter ke 7: Harry Potter and The Deathly Hallows (Harry Potter dan Relikui Kematian) oleh J.K. Rowling

Ketika Harry sedang mendapat giliran berjaga di tenda mereka (dengan meminjam tongkat Hermione) , ia melihat patronus rusa betina perak dan segera mengejarnya. Patronus itu menuntunnya sampai ke sebuah kolam yang membeku. Di dasar kolam terletak Pedang Griffindor yang asli. Harry menyelam hendak mengambilnya dalam cuaca yang sangat dingin tak tertahankan. Namun liontin hocrux yang dikalungkan ke lehernya mencekik dan membuatnya hampir mati jika tidak diselamatkan oleh seseorang yang ternyata adalah Ron. Ia kembali pada mereka.

Ron bisa melacak keberadaan Harry dan Hermione ( yang dilindungi mantra-mantra pelindung) dengan deluminator yang diberikan Dumbledore padanya.  Liontin tersebut berhasil dihancurkan dengan pedang Griffindor.

Hermione menemukan lambang Grindelwald pada buku yang diberikan Dumbledore padanya. Mereka menemui Xenophilius Lovegood (ayah Luna) untuk menanyakannya . Mereka akhirnya mengetahui simbol tersebut adalah Deathly Hallows (Relikui Kematian), dimana kematian memberikan 3 benda miliknya kepada 3 bersaudara Peverell. Kisah tersebut sudah menjadi legenda yang diceritakan turun temurun. Ketiga benda tersebut adalah Tongkat sihir Elder, Batu Kebangkitan dan Jubah Gaib. Bila ketiga Hallow tersebut dipersatukan, maka akan membuat pemiliknya menjadi penakluk kematian.

Sinopsis Buku Harry Potter ke 7: Harry Potter and The Deathly Hallows (Harry Potter dan Relikui Kematian) oleh J.K. Rowling

Harry sangat yakin jubah gaibnya adalah salah satu dari ketiga Hallow tersebut, dan Batu Kebangkitan mestilah ada, sedangkan Tongkat Sakti Elder adalah tongkat sihir yang sedang dicari-cari oleh Voldemort sekarang. Namun nampaknya Voldemort sama sekali tidak mengetahui kisah Relikui Kematian ini.

Mereka bertiga akhirnya tertangkap oleh para pelahap maut, gara-gara Harry secara tidak sengaja lupa mengucapkan nama “Voldemort”. Sekarang nama itu “tabu” untuk disebutkan . Nama itu sudah dikenai mantra. Barangsiapa yang berani mengucapkan nama tersebut akan segera diketahui keberadaannya oleh para pelahap maut.

Mereka dibawa ke Malfoy Manor (kediaman keluarga Malfoy) yang sekarang menjadi markas para pelahap maut. Namun sekali lagi mereka berhasil meloloskan diri berkat pertolongan tak terduga dari Dobby si peri rumah merdeka.

Mereka juga berhasil menyelamatkan Luna, Dean Thomas, Ollivander (pembuat tongkat sihir) dan Griphook (salah satu Goblin penjaga di Gringotts). Sayangnya Dobby tak terselamtkan nyawanya, karena terkena belati Belatrix Lestrange. Padahal mereka belum sempat mengetahui siapa yang mengirimkan Dobby untuk menyelamatkan mereka. Harry sangat terpukul dengan kematian Dobby. Untuk sementara kemudian, mereka bersembunyi di rumah Fleur dan Bill.

Sinopsis Buku Harry Potter ke 7: Harry Potter and The Deathly Hallows (Harry Potter dan Relikui Kematian) oleh J.K. Rowling

Harry , Ron, dan Hermione merencanakan untuk membobol lemari besi Belatrix di Gringotts yang diperkirakan menyimpan salah satu hocrux Voldemort.  Mereka minta bantuan Griphook tapi dengan imbalan Pedang Griffindor. Tidak punya alternatif lain, mereka pun menyetujuinya. Setelah berhasil mengelabui goblin-goblin di Gringotts mereka mendapatkan piala Hufflepuff (hocrux) dan melarikan diri dengan terbang naik naga penjaga Gringotts yang berhasil lepas. Sementara ituVoldemort berhasil mendapatkan Tongkat Sihir Elder dari makam Dumbledore.

Keputusan terakhir mereka adalah pergi ke Hogwarts, karena Harry yakin disana tersimpan satu hocrux terakhir selain Nagini (ular Voldemort yang juga dijadikan hocrux). Di Three Broomsticks mereka diselamatkan dari pelahap maut oleh Aberforth yang tak lain adalah adik Dumbledore. Mereka berhasil masuk ke Hogwarts melalui jalan rahasia dan berkumpul kembali dengan Laskar Dumbledore (sekarang dipimpin oleh Neville Longbottom dengan gagah berani), Orde Phoenix dan teman-teman mereka, murid-murid di Hogwarts. Semuanya berani mati untuk berjuang melawan Voldemort. Mereka semua melindungi Harry, Ron, dan Hermione yang sedang mencari Diadem Ravenclaw di asrama Ravenclaw.

Lokasi Harry akhirnya diketahui oleh Voldemort dan para pelahap maut. Mereka bertiga berpacu dengan waktu untuk mencari Diadem Ravenclaw yang merupakan hocrux . Bersama yang  lainnya, mereka bertempur habis-habisan. Harry berhasil mendapatkan Diadem Ravenclaw, dan Ron serta Hermione menghancurkannya (termasuk piala Hufflepuff) dengan taring Basilisk yang diambil kedua sahabatnya itu dari Kamar Rahasia. Namun mereka harus kehilangan nyawa keluarga, dan sahabat-sahabat  terbaik mereka. Sungguh menyedihkan.

Sinopsis Buku Harry Potter ke 7: Harry Potter and The Deathly Hallows (Harry Potter dan Relikui Kematian) oleh J.K. Rowling

Selama pertempuran berlangsung, ternyata Voldemort berada di Shrieking Shack bersama Nagini. Pertempuran dihentikan untuk beberapa waktu agar Harry mau menyerahkan diri. Dalam waktu yang sempit itu, Harry beserta kedua sahabatnya melalui lorong rahasia di bawah Dedalu Perkasa datang menyelinap ke tempat Voldemort berada. Tak ada yang bisa mereka lakukan. Malahan mereka  menyaksikan Snape dibunuh oleh Voldemort demi mendapatkan kesetiaan penuh atas Tongkat Sihir Elder. Sebelum meninggal Snape memberikan ingatan-ingatannya kepada Harry.

Mereka kembali ke Hogwarts. Harry menyelinap sendirian ke ruang Kepala Sekolah Hogwarts untuk melihat ingatan Snape melalui Pensieve yang ada di sana. Ingatan Snape yang sangat-sangat mengharukan, sisi baiknya yang tak pernah terungkapkan pada siapapun kecuali Dumbledore. (aku pribadi sangat suka bagian cerita yang ini. Karena dari Harry Potter ke 1 sampai ke 7 ini aku tidak percaya bahwa Snape itu jahat. Aku selalu merasa bahwa dia menyembunyikan suatu kebaikan yang tak terkatakan. Ternyata benar. Tapi sedih deh dengan kisah Severus Snape dan cintanya yang tak kesampaian).

Namun hal terpenting yang hendak disampaikan kepada Harry bukanlah hal tersebut. Hal yang sangat mengerikan pun terungkap. Seserpih jiwa Voldemort yang tercabik pada malam meninggalnya James dan Lily Potter, menempelkan diri pada jiwa Harry. Sebagian Lord Voldemort hidup di dalam Harry. Maka Voldemort tidak bisa mati selama Harry masih hidup. Agar Voldemort bisa dibunuh maka Harry harus mati terlebih dahulu di tangan Voldemort.

Sinopsis Buku Harry Potter ke 7: Harry Potter and The Deathly Hallows (Harry Potter dan Relikui Kematian) oleh J.K. Rowling

Wuah, bagaimana kelanjutan ceritanya, ya? Tapi endingnya aku simpan, agar kalian penasaran dan ingin membaca sendiri bukunya. Top, keren, haru, seru, menyedihkan, menghentak, patriot, pintar, mengesankan, menyentuh perasaan dan berakhir dengan sangat  luar biasa. Buku ini seperti telah terkena ramuan cinta sehingga yang membacanya akan terus terkenang akan kisah yang begitu apik dan membius ini.

Peringatan!!! : Bagi yang membacanya jangan sampai lalai sholat ya, karena bukunya cukup tebal. Dan jangan sampai mempercayai isi buku ini karena hanya cerita fiksi. (-_-)

Iklan

2 comments on “Sinopsis Buku Harry Potter ke 7: Harry Potter and The Deathly Hallows (Harry Potter dan Relikui Kematian) oleh J.K. Rowling

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s